Pengertian dan Perbedaan Pupuk Organik dan Anorganik

Pengertian dan perbedaan pupuk organik dan anorganik

Bagi sobat budidaya yang belum begitu memahami apa itu pengertian dan perbedaan pupuk organik dan anorganik, artikel ini mungkin baik untuk sobat budidaya baca. Di artikel ini, akan dibahas satu persatu apa itu yang pengertian dan perbedaan antara pupuk organik dan pupuk anorganik. Selain itu, di sini juga akan kami berikan beberapa jenis contoh keduanya. Yuk kita simak…

Estimasi waktu baca: 6 menit

Pemupukan adalah proses pemberian pupuk kepada tanaman untuk memenuhi kebutuhan nutrisi yang diperlukan agar tanaman dapat tumbuh dan berkembang dengan optimal. Pada dasarnya secara alami nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman sudah terkandung di dalam tanah, meskipun jumlahnya tentu tidak akan sama antara satu tempat dan tempat lainnya. Tetapi, permasalahannya adalah bahwa terkadang jumlah nutrisi yang terkandung di dalam tanah tidak mencukup untuk kebutuhan tanaman supaya dapat tumbuh dan berkembang dengan optimal sehingga diharapkan dapatkan menghasilkan sesuai dengan harapan. Nah, disinilah peran pemupukan.

Ada banyak sekali jenis pupuk yang terdapat di pasaran, tentu sobat budidaya sudah mengetahuinya. Berdasarkan bahan pembentuknya, pupuk dibagi menjadi 2 jenis yaitu pupuk organik dan pupuk anorganik. Meskipun tujuan dari penggunaan kedua jenis pupuk ini sama, yaitu untuk memberikan nutrisi kepada tanaman, namun terdapat perbedaan mendasar antara keduanya.

Pemilihan jenis pupuk yang tepat perlu mempertimbangkan jenis tanaman, kondisi tanah, kebutuhan nutrisi tanaman, dan tujuan pertanian yang diinginkan. Kombinasi penggunaan keduanya juga dapat menjadi pilihan yang baik untuk memanfaatkan kelebihan masing-masing jenis pupuk. Untuk itu dibutuhkan pemahaman mengenai fungsi, manfaatnya dan efeknya dari setiap jenis pupuk yang akan sobat budidaya gunakan.

Pengertian dan jenis pupuk organik dan anorganik

1. Pupuk organik

Bermacam-macam jenis-jenis pupuk dan fungsinya
pupuk kandang (pixabay.com)

Pupuk organik adalah jenis pupuk yang terbuat dari bahan-bahan alami yang dapat terurai di dalam tanah. Bahan-bahan organik tersebut dapat berasal dari sisa-sisa tumbuhan, hewan, limbah pertanian, atau limbah organik lainnya. Proses penguraian bahan organik ini melibatkan aktivitas mikroorganisme dalam tanah yang memecah bahan-bahan tersebut menjadi komponen nutrisi yang dapat diserap oleh tanaman. Baca juga : Cara membuat pupuk organik cair dari kulit pisang.

Jenis pupuk organik

Terdapat beberapa jenis pupuk organik yang umum digunakan dalam pertanian. Berikut ini adalah beberapa contoh jenis pupuk organik :

  1. Pupuk kandang
  2. Kompos
  3. Pupuk hijau
  4. Pupuk hayati
  5. Vermikompos

Setiap jenis pupuk organik memiliki kelebihan dan kekurangan tertentu, serta kandungan nutrisi yang berbeda-beda. Baca juga : Terra preta : Pengertian, sejarah, dan cara membuatnya.

Dalam pertanian organik, pupuk organik menjadi pilihan utama karena sesuai dengan prinsip-prinsip pertanian organik yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.

2. Pupuk anorganik

Bermacam-macam jenis-jenis pupuk dan fungsinya
pixabay.com

Pengertian dari pupuk anorganik atau juga dikenal sebagai pupuk kimia adalah jenis pupuk yang terbuat dari bahan-bahan sintetis yang diproduksi secara industri. Pupuk anorganik mengandung nutrisi yang diperlukan oleh tanaman, seperti nitrogen (N), fosfor (P), dan kalium (K), dalam bentuk senyawa yang larut dalam air.

Ada banyak sekali jenis pupuk kimia di pasaran, namun secara umum pupuk kimia tersebut dibedakan berdasarkan kandungan yang ada didalamnya. Selengkapnya sobat budidaya bisa baca jenis-jenis pupuk dan fungsinya.

Pupuk kimia juga dapat disesuaikan dengan kebutuhan nutrisi spesifik tanaman tertentu, memungkinkan petani untuk memberikan nutrisi yang tepat sesuai dengan persyaratan tanaman.

Perbedaan pupuk organik dan anorganik

Pupuk organik dan anorganik memiliki perbedaan dalam berbagai aspek, termasuk asal bahan, sifat kimia, penguraian, dan dampak lingkungan. Berikut ini adalah perbedaan antara pupuk organik dan anorganik:

  1. Asal Bahan :
    • Pupuk Organik : Pupuk organik berasal dari bahan-bahan alami, seperti sisa-sisa tumbuhan, hewan, limbah pertanian, atau limbah organik lainnya.
    • Pupuk Anorganik : Pupuk anorganik diproduksi secara sintetis menggunakan bahan-bahan kimia dan mineral alami, seperti urea, amonium nitrat, superfosfat, atau kalium klorida.
  2. Sifat Kimia :
    • Pupuk Organik : Pupuk organik mengandung nutrisi dalam bentuk bahan organik kompleks, seperti karbohidrat, protein, lemak, dan asam amino. Nutrisi dalam pupuk organik harus diuraikan oleh mikroorganisme dalam tanah sebelum dapat diserap oleh tanaman.
    • Pupuk Anorganik : Pupuk anorganik mengandung nutrisi dalam bentuk senyawa kimia yang mudah larut dalam air. Nutrisi yang terkandung pada jenis pupuk ini pada umumnya dapat langsung diserap oleh tanaman setelah dilarutkan dalam air.
  3. Penguraian :
    • Pupuk Organik : Pupuk organik memerlukan waktu untuk diuraikan oleh mikroorganisme dalam tanah. Proses penguraian ini menghasilkan nutrisi yang dilepaskan secara perlahan ke dalam tanah, memberikan pasokan nutrisi yang berkelanjutan bagi tanaman.
    • Pupuk Anorganik : Pupuk anorganik memberikan nutrisi secara instan karena nutrisi dalam bentuk larut dapat langsung diserap oleh tanaman setelah aplikasi.
  4. Dampak Lingkungan :
    • Pupuk Organik : Pupuk organik cenderung memiliki dampak lingkungan yang lebih rendah karena bahan-bahannya berasal dari sumber alami dan mudah terurai di dalam tanah. Pupuk organik membantu meningkatkan kesuburan tanah, memperbaiki struktur tanah, dan mengurangi risiko pencemaran lingkungan.
    • Pupuk Anorganik : Penggunaan pupuk kimia yang berlebihan dapat menyebabkan pencemaran air dan tanah. Nutrisi yang tidak diserap oleh tanaman dapat mencemari sumber air, menyebabkan eutrofikasi dan merusak ekosistem. Selain itu, penggunaan kimia dalam jangka panjang juga dapat mengganggu keseimbangan biologis dalam tanah.
Baca Juga :  KNO3 Merah dan Putih : Kandungan dan Perbedaannya

Kesimpulan :

Pemupukan adalah proses menambahkan nutrisi atau unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman. Berdasarkan jenis bahannya, pupuk dapat dibedakan menjadi dua yaitu pupuk organik dan pupuk anorganik. Meskipun keduanya mempunyai tujuan yang sama tetapi keduanya memiliki perbedaan yang cukup mendasar. Perbedaan utama antara pupuk organik dan pupuk anorganik terletak pada asal bahan pembuat, sifat kimia, kecepatan penyerapan oleh tanaman, dan dampak jangka panjang bagi lingkungan.

Antara pupuk organik dan pupuk mempunyai kelebihan dan kekurangan tersendiri. Pemilihan jenis pupuk yang akan digunakan bergantung pada preferensi petani, jenis tanaman yang dibudidayakan, kondisi lingkungan dan tujuan pertanian. Pendekatan terbaik adalah menggabungkan penggunaan keduanya untuk memenuhi kebutuhan nutrisi tanaman secara seimbang dan berkelanjutan.

Catatan :

Pemupukan yang baik adalah pemupukan yang memperhatikan analisis tanah dan kebutuhan nutrisi tanaman. Dengan melakukan analisis tanah, kita dapat mengetahui kondisi tanah dan kandungan nutrisinya. Berdasarkan analisis ini, kita dapat menentukan jenis dan dosis pupuk yang dibutuhkan oleh tanaman. Selain itu, pemahaman terhadap kebutuhan nutrisi tanaman yang dikembangkan juga penting. Selengkapnya sobat budidaya bisa baca : Unsur hara makro dan mikro.

Setiap tanaman memiliki kebutuhan nutrisi yang berbeda, termasuk nutrisi makro dan mikro. Dengan memastikan pemenuhan nutrisi yang seimbang, kita dapat memaksimalkan pertumbuhan dan produktivitas tanaman. Selain itu, penting juga untuk memperhatikan waktu pemberian pupuk yang tepat, menghindari pemupukan berlebihan yang dapat menyebabkan kerusakan lingkungan. Dengan mengikuti prinsip-prinsip ini, pemupukan yang baik dapat membantu meningkatkan kualitas tanah, pertumbuhan tanaman yang sehat, serta hasil panen yang optimal.

Baca Juga :  Cara Membuat Pupuk Organik Cair Dari Kulit Pisang

Demikian pengertian jenis dan perbedaan antara pupuk organik dan anorganik. Terima kasih sudah berkunjung dan semoga bermanfaat.

Kami juga dapat diakses melalui Google News dan Whatsapp channel
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments